Voting bersalah terhadap Trump membuat Romney berada dalam peran baru

Voting bersalah terhadap Trump membuat Romney berada dalam peran baru

Senator Dunia Politik dan Ekonomi Republik Mitt Romney melakukan sesuatu pada hari Rabu yang tidak dilakukannya dalam seperempat abad dalam politik. Dengan memilih bersalah atas artikel impeachment pertama terhadap Presiden Donald Trump, Romney mengambil posisi yang sepenuhnya tidak sejalan dengan partainya atau kepentingan politiknya sendiri yang murni.

Memang benar bahwa Romney telah secara terbuka mengkritik Trump sejak pemilu 2016 dan hanya sekutu nominal Gedung Putih sejak memasuki Senat tahun lalu. Tetapi pada tahun-tahun sebelum Trump mengambil alih GOP, Romney kurang beroperasi sebagai paragon dari prinsip ideologis dan lebih sebagai bunglon politik yang bersedia menjadi apa pun yang ia butuhkan pada saat tertentu.

Perjalanannya dari seorang moderat Massachusetts ke seorang pengusaha konservatif ke seorang negarawan yang lebih tua mungkin telah membuat Romney tetap bertahan sebagai seorang tokoh politik, tetapi itu juga berkontribusi pada reputasinya sebagai seorang oportunis yang tidak autentik yang menekuni ke arah mana pun ia merasa partai itu dipimpin.

Dengan suara bersalahnya, itu tidak lagi terjadi. Setelah definisi dari pendirian Partai Republik, Romney sekarang, di era Trump, satu hal yang sulit dibayangkan dia akan pernah menjadi: seorang maverick GOP.
Baca Selengkapnya : Senat membebaskan Trump dan mengakhiri persidangan bersejarah

Sejak tawaran pertamanya untuk menjabat, pencalonan Senat yang gagal pada 1994 melawan Demokrat dari Massachusetts, Ted Kennedy, Romney mendapatkan reputasi sebagai penentu politik. Dalam perlombaan melawan Kennedy itu, Mormon yang saleh mengadopsi sikap pro-pilihan tentang aborsi yang masih memungkinkan bagi para Republikan timur laut.

Delapan tahun kemudian, setelah baru-baru ini menyelamatkan Pertandingan Olimpiade Salt Lake City yang bermasalah, Romney menjadikan dirinya sebagai orang luar yang non-ideologis dan pemecah masalah dalam tradisi gubernur-gubernur GOP moderat Massachusetts. Pada tahun 2005, ketika dia mempertimbangkan masa depan untuk Gedung Putih, Romney mengumumkan dia sekarang menentang aborsi dan mendukung penggulingan Roe v. Wade. Menghadapi kemungkinan kehilangan rumah gubernur, ia menolak mencalonkan diri untuk masa jabatan kedua pada 2006.

Selain menyatakan dirinya sangat konservatif pada Konferensi Tindakan Politik Konservatif tahunan pada tahun 2012, seorang Republikan moderat satu kali mengambil garis yang lebih keras pada imigrasi dan memilih Paul Ryan, seorang elang defisit mendorong reformasi hak di Kongres, sebagai pasangannya. Dia bahkan dengan canggung menerima dukungan dari ketua-populis-in-chief sayap kanan, Trump.

Sekarang, Romney telah ditolak oleh CPAC dan telah menjadi target racun dari Trump dan sekutunya dalam gerakan konservatif.

Politik Dalam dan Luar Negeri

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*