Rusia ingin membantu Trump menang pada pemilu 2020

Rusia ingin membantu Trump menang pada pemilu 2020

Pejabat keamanan pemilihan umum komunitas intelijen itu memberikan pengarahan kepada anggota parlemen pekan lalu memperingatkan mereka bahwa komunitas intelijen percaya Rusia sudah mengambil langkah untuk ikut campur dalam pemilihan 2020 dengan tujuan membantu Presiden Donald Trump menang. Pengarahan pekan lalu membahas gambaran keseluruhan upaya Rusia, termasuk peretasan, persenjataan media sosial dan serangan terhadap infrastruktur pemilu dunia politik dan ekonomi.

Para pengarahan mengatakan Rusia mendukung Trump, tetapi membantu Trump bukan satu-satunya hal yang mereka coba lakukan karena ia juga dirancang untuk mengajukan pertanyaan tentang integritas proses pemilihan, tambah sumber itu. Trump menjadi marah dalam pertemuan dengan bertindak bertindak Direktur Intelijen Nasional Joseph Maguire minggu lalu karena mengizinkan informasi tentang upaya campur tangan Rusia untuk dimasukkan dalam briefing, seorang pejabat Gedung Putih mengatakan.

Prospek gangguan pada tahun 2020 lebih lanjut akan menguji pertahanan AS terhadap campur tangan asing, yang Trump telah berulang kali mengecilkan ketika ia menolak saran bahwa pengaruh Kremlin berperan dalam pemilihannya. Seorang pejabat keamanan nasional dalam administrasi Trump mengatakan bahwa Pierson mungkin telah salah menafsirkan intelijen bahwa Rusia telah mengembangkan preferensi untuk Trump.

James Clapper, yang menjabat sebagai direktur intelijen nasional di bawah Presiden Barack Obama, mengatakan kepada Wolf Blitzer CNN di “The Situation Room” Kamis malam bahwa “cukup dapat diprediksi” Rusia akan kembali mencoba ikut campur dalam pemilihan.
Baca Selengkapnya : Sistem Cash Inggris akan runtuh tanpa undang-undang baru

Ini bukan kejutan besar, tetapi menggambarkan tantangan luar biasa yang dimiliki komunitas intelijen di mana mereka menemukan fakta-fakta yang tidak ingin didengar Presiden kita, dan akibatnya utusan itu tertembak dalam bentuk Joe Maguire diminta untuk pergi, kata Clapper.

Terutama, Presiden tampaknya memihak jaminan Rusia daripada penilaian komunitas intelijennya tentang campur tangan Rusia dalam pemilihan 2016 ketika ia bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di Helsinki, Finlandia, pada Juli 2018.

Sejak itu, para pejabat intelijen AS terus secara konsisten memperingatkan tentang upaya berkelanjutan Rusia untuk ikut campur dalam pemilihan Amerika, mencatat ancaman terhadap semester tengah 2018 dan pemilihan presiden 2020.

Bulan lalu, Direktur FBI Christopher Wray mengatakan kepada Komite Kehakiman Senat bahwa Rusia terus terlibat dalam pengaruh asing yang memfitnah secara online dengan tujuan menabur perpecahan dan perselisihan dan untuk menghasilkan kontroversi untuk menghasilkan ketidakpercayaan pada lembaga-lembaga demokrasi kita dalam proses pemilihan kita.

Politik Dalam dan Luar Negeri

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*