Yang perlu diketahui dari gejolak politik Malaysia

Yang perlu diketahui dari gejolak politik Malaysia

Pengunduran diri Perdana Menteri Mahathir Mohamad membuat partai-partai saingan saling berhadapan dan dapat menghasilkan pemilihan cepat

Aliansi yang berkuasa di negara itu runtuh pada hari Senin setelah perdana menteri, Mahathir Mohamad, pemimpin tertua dunia, mengejutkan Dunia Politik dan Ekonomi dengan mengumumkan bahwa ia akan mengundurkan diri. Raja menerima pengunduran dirinya tetapi memintanya untuk tetap sebagai pemimpin sementara. Negara ini sekarang dalam limbo karena partai-partai saingan bergegas untuk melakukan kesepakatan dan membentuk pemerintahan.

Mahathir tidak memberikan alasan untuk pengunduran dirinya. Ada ketegangan lama dalam aliansi yang berkuasa, yang melibatkan kemitraan yang tidak mungkin antara Mahathir dan Anwar Ibrahim. Kedua politisi ini telah berselisih selama puluhan tahun, tetapi bersatu menjelang pemilihan umum 2018 untuk menggulingkan pemerintah Najib Razak, yang terjerat dalam sengketa korupsi 1MDB – sering disebut sebagai penipuan keuangan terbesar di dunia. Sebagai bagian dari kesepakatan itu, Mahathir berjanji akan menyerahkan pekerjaannya kepada Anwar. Dia telah menolak untuk menetapkan tanggal untuk melakukannya.

Persaingan antara dua faksi politisi itu muncul pada hari Minggu, ketika pendukung Mahathir dilaporkan bertemu dengan partai oposisi yang terlibat dalam skandal 1MDB untuk membahas pembentukan pemerintahan baru.
Baca Selengkapnya : Rusia ingin membantu Trump menang pada pemilu 2020

Anwar mengatakan pada hari Senin bahwa Mahathir telah berbicara dengannya dan sangat jelas bahwa dia tidak akan pernah bekerja dengan mereka yang terkait dengan rezim masa lalu dan bahwa dia berhenti dari tuduhan bahwa dia akan bermitra dengan rezim sebelumnya.

Politisi sekarang memiliki jendela pendek untuk membentuk pemerintahan, dan kubu-kubu yang bersaing bergegas untuk melakukan kesepakatan. Untuk membentuk pemerintahan, koalisi harus memiliki minimal 112 dari 222 anggota parlemen.

Mahathir dapat membentuk pemerintahan dengan partai-partai yang tetap berada dalam koalisi yang berkuasa, didukung oleh dukungan baru dari tempat lain. Atau dia bisa mengikuti pendukung tradisionalnya yang telah meninggalkan aliansi yang berkuasa, dan bekerja sama dengan mereka yang dia pindahkan dari kekuasaan pada 2018.

Dia juga bisa mundur dari kekacauan, dan memberi jalan untuk balapan antara Anwar dan tokoh-tokoh dari partainya sendiri, Bersatu.

Jika tidak ada pihak yang dapat memperoleh angka yang cukup, raja dapat meminta pemilihan cepat.

Politik Dalam dan Luar Negeri

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*