Hagia Sophia Ditetapkan Oleh Presiden Turki Sebagai Mesjid

Hagia Sophia Ditetapkan Oleh Presiden Turki Sebagai Mesjid

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan bahwa mulai hari ini, Jumat (10/7), fungsi Hagia Sophia yang tinggal di Istanbul akan menjadi masjid.

Seperti dilaporkan oleh AFP, pengumuman Erdogan muncul setelah Majelis Negara Turki mengumumkan pembatalan keputusan pemerintah pada tahun 1934 dan penggunaan kembali Hagia Sophia di sebuah masjid.

Majelis Negara mengadakan sidang pada 2 Juli dengan Asosiasi untuk Perlindungan Monumen Bersejarah dan Lingkungan Turki pada proposal untuk mengoperasikan kembali Hagia Sophia sebagai masjid. Selama periode ini, status Hagia Sophia menjadi museum. Politik Indonesia

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan bahwa mulai hari ini, Jumat (10/7), fungsi Hagia Sophia yang tinggal di Istanbul akan menjadi masjid.

Seperti dilaporkan oleh AFP, pengumuman Erdogan muncul setelah Majelis Negara Turki mengumumkan pembatalan keputusan pemerintah pada tahun 1934 dan penggunaan kembali Hagia Sophia di sebuah masjid.

Majelis Negara mengadakan sidang pada 2 Juli dengan Asosiasi untuk Perlindungan Monumen Bersejarah dan Lingkungan Turki pada proposal untuk mengoperasikan kembali Hagia Sophia sebagai masjid. Selama periode ini, status Hagia Sophia menjadi museum.

Pada masa Kekaisaran Bizantium, Hagia Sophia adalah sebuah gereja. Ketika Sultan Muhammad al-Fatih (Mehmed II) mengambil Konstantinopel (Istanbul) dari wilayah Kekaisaran Bizantium pada tahun 1453, ia mengubah bangunan menjadi masjid. Dunia Politik dan Ekonomi

Namun, pemerintah Turki, di bawah kepemimpinan mendiang presiden nasionalis Mustafa Kemal, memutuskan untuk mengubah bangunan menjadi museum.

Upaya untuk mengubah status dan mengoperasikan kembali Hagia Sophia sebagai masjid telah dilakukan sejak tahun 2005. Dua tahun lalu, Mahkamah Konstitusi Turki menolak proposal tersebut.

Beberapa pihak menanggapi keputusan Erdogan, termasuk para menteri pemerintah. Ekonomi Indonesia

Sebelum keputusan pengadilan, menteri hukum Turki Abdulhamit Gul mengirim foto Hagia Sophia ke akun Twitter-nya dengan kata-kata “Selamat atas Jumat yang baik”,

Sementara itu, Menteri Keuangan Berat Albayrak, yang juga menantu Erdogan, tweet melalui Twitter, mengatakan bahwa Hagia Sophia dapat digunakan lagi untuk sholat Muslim.

Read More: Influencer Mainkan Isu Covid-19 Saat Pilkada 2020, Inilah Permintaan Tito

Di sisi lain, menteri kebudayaan Turki, Lissa Mendoni, menyatakan kekecewaannya dengan keputusan Erdogan.

“Nasionalisme yang ditunjukkan oleh Erdogan telah membawa negara itu kembali enam abad,” kata Mendoni dalam sebuah pernyataan.

Warga yang menunggu keputusan majelis negara segera menyanyikan takbir setelah keputusan itu dibuat.

saya tidak setuju

Keputusan Erdogan juga dikritik oleh orang-orang Kristen Ortodoks.

Menteri Luar Negeri Siprus Nikos Christodoulides mentweet kritik tentang keputusan Erdogan melalui akun Twitter-nya.

“Dia sangat mengutuk keputusan Turki tentang Hagia Sophia sebagai upaya untuk menarik perhatian di rumah dan meminta Turki untuk menghormati perjanjian internasional,” kata Nikos. Politik dalam dan luar negeri

Nikos melanjutkan bahwa tindakan Turki “menyebabkan pelanggaran perjanjian internasional dengan mengubah Hagia Sophia, yang merupakan situs warisan dunia dan juga simbol dari iman Kristen Ortodoks.”

Pemimpin Gereja Kristen Ortodoks Timur Istanbul, Patriark Bartolomeu I, telah memperingatkan pada bulan Juni bahwa mengubah status Hagia Sophia di sebuah masjid dapat memicu konflik di kalangan penganut agama.

Pemimpin Gereja Ortodoks Rusia, Patriark Kirill, menyerukan agar keadaan Hagia Sophia dikembalikan ke keadaan normal sehingga menjadi tempat yang netral.

Kirill mengatakan bahwa Hagia Sophia adalah tempat suci bagi orang Kristen Ortodoks.

“Kebanyakan orang Rusia adalah Kristen Ortodoks, jadi apa yang terjadi di Hagia Sophia akan merugikan populasi Rusia,” kata Kirill, seperti dilansir Associated Press.

Erdogan diduga melakukan ini untuk meningkatkan posisi politiknya di antara basis pendukungnya yang mayoritas Muslim. Menurut sebuah survei oleh Istanbul Economic Research Institute pada Juni, ada 46,9 responden yang setuju bahwa Hagia Sophia akan berfungsi sebagai masjid.

Sementara 38,8% responden ingin Hagia Sophia tetap menjadi museum.

Pada masa Kekaisaran Bizantium, Hagia Sophia adalah sebuah gereja. Ketika Sultan Muhammad al-Fatih (Mehmed II) mengambil Konstantinopel (Istanbul) dari wilayah Kekaisaran Bizantium pada tahun 1453, ia mengubah bangunan menjadi masjid.

Namun, pemerintah Turki, di bawah kepemimpinan mendiang presiden nasionalis Mustafa Kemal, memutuskan untuk mengubah bangunan menjadi museum.

Upaya untuk mengubah status dan mengoperasikan kembali Hagia Sophia sebagai masjid telah dilakukan sejak tahun 2005. Dua tahun lalu, Mahkamah Konstitusi Turki menolak proposal tersebut.

Beberapa pihak menanggapi keputusan Erdogan, termasuk para menteri pemerintah.

Sebelum keputusan pengadilan, menteri hukum Turki Abdulhamit Gul mengirim foto Hagia Sophia ke akun Twitter-nya dengan kata-kata “Selamat atas Jumat yang baik”,

Sementara itu, Menteri Keuangan Berat Albayrak, yang juga menantu Erdogan, tweet melalui Twitter, mengatakan bahwa Hagia Sophia dapat digunakan lagi untuk sholat Muslim.

Di sisi lain, menteri kebudayaan Turki, Lissa Mendoni, menyatakan kekecewaannya dengan keputusan Erdogan.

“Nasionalisme yang ditunjukkan oleh Erdogan telah membawa negara itu kembali enam abad,” kata Mendoni dalam sebuah pernyataan.

Warga yang menunggu keputusan majelis negara segera menyanyikan takbir setelah keputusan itu dibuat.

Tidak Setuju

Keputusan Erdogan juga dikritik oleh orang-orang Kristen Ortodoks.

Menteri Luar Negeri Siprus Nikos Christodoulides mentweet kritik tentang keputusan Erdogan melalui akun Twitter-nya.

“Dia sangat mengutuk keputusan Turki tentang Hagia Sophia sebagai upaya untuk menarik perhatian di rumah dan meminta Turki untuk menghormati perjanjian internasional,” kata Nikos.

Nikos melanjutkan bahwa tindakan Turki “menyebabkan pelanggaran perjanjian internasional dengan mengubah Hagia Sophia, yang merupakan situs warisan dunia dan juga simbol dari iman Kristen Ortodoks.”

Pemimpin Gereja Kristen Ortodoks Timur Istanbul, Patriark Bartolomeu I, telah memperingatkan pada bulan Juni bahwa mengubah status Hagia Sophia di sebuah masjid dapat memicu konflik di kalangan penganut agama.

Pemimpin Gereja Ortodoks Rusia, Patriark Kirill, menyerukan agar keadaan Hagia Sophia dikembalikan ke keadaan normal sehingga menjadi tempat yang netral.

Kirill mengatakan bahwa Hagia Sophia adalah tempat suci bagi orang Kristen Ortodoks.

“Kebanyakan orang Rusia adalah Kristen Ortodoks, jadi apa yang terjadi di Hagia Sophia akan merugikan populasi Rusia,” kata Kirill, seperti dilansir Associated Press.

Erdogan diduga melakukan ini untuk meningkatkan posisi politiknya di antara basis pendukungnya yang mayoritas Muslim. Menurut sebuah survei oleh Istanbul Economic Research Institute pada Juni, ada 46,9 responden yang setuju bahwa Hagia Sophia akan berfungsi sebagai masjid.

Sementara 38,8% responden ingin Hagia Sophia tetap menjadi museum.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*