Trump Memberi Tawaran kepada Kim Jong-un Tumpangan saat KTT Hanoi

Trump Memberi Tawaran kepada Kim Jong-un Tumpangan saat KTT Hanoi

Mantan Presiden AS ke-45 Donald Trump dilaporkan menawarkan perjalanan kepada pemimpin Korea Utara Kim Jong-un untuk kembali ke Pyongyang setelah menghadiri KTT Hanoi 2019.

Read More: After passing the impeachment, Trump is now facing a Capitol Riot lawsuit

Tetapi Kim, pada saat itu, akan menolak tawaran yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah. Politik Indonesia

Mantan Perwakilan Keamanan Nasional era Trump, Matthew Pottinger mengatakan Trump membuat tawaran sebelum meninggalkan Vietnam.

“Presiden Trump menawari Kim tumpangan pulang dengan Air Force One. Presiden tahu bahwa Kim tiba setelah melakukan perjalanan darat dengan kereta api selama beberapa hari melalui China ke Hanoi,” Pottinger mengutip Sputnik News.

“Pada saat itu, presiden berkata, ‘Aku bisa mengantarmu pulang dalam dua jam, jika kamu mau.’ Tapi Kim menolak tawaran itu.” Dunia Politik dan Ekonomi

Senada, mantan penasihat keamanan nasional John Bolton, yang kemudian membelot ke Trump setelah dipecat, juga mengungkapkan hubungan hangatnya dengan Kim sejak pertemuan pertama mereka di Singapura.

“Trump mengira dia punya teman baru,” kata Bolton dalam laporan yang diterbitkan oleh BBC. Ekonomi Indonesia

Bolton tidak hanya menawarkan perjalanan, tetapi juga mengungkapkan bahwa Trump setuju mendengarkan keluhan Kim tentang latihan militer untuk pasukan AS dan Korea Selatan di Teluk Korea. Politik dalam dan luar negeri

“Kim Jong-un, seperti yang dia lakukan di masa lalu, mengeluh tentang latihan gabungan besar-besaran antara pasukan Korea Selatan dan Amerika yang telah berlangsung di semenanjung Korea selama lebih dari 60 tahun. Trump, untuk beberapa alasan, mengatakan ‘Saya’ Itu akan menghentikan permainan, itu tidak perlu karena mahal dan itu akan membuat Anda bahagia, ” kata Bolton, yang mengaku tidak percaya kata-kata yang keluar dari mulut Trump.

Bolton mengeluhkan komentar Trump karena membuat keputusan tanpa berkonsultasi dengan tim senior.

“[Pernyataan itu] keluar dari kepala Trump. Itu adalah kesalahannya sendiri ‘itu adalah konsesi yang tidak kami dapatkan sebagai balasannya,” kata Bolton.

Hubungan erat antara Trump dan Kim tidak berlangsung lama setelah kedua belah pihak gagal mencapai kesepakatan tentang denuklirisasi.

Ironisnya, setelah pertemuan di Hanoi dihentikan, Trump meninggalkan ruangan itu dengan mengejek Kim di hadapan liputan media.

“Terkadang Anda hanya perlu berjalan kaki,” kata Trump saat itu.

Sebuah dokumen yang bocor mengungkapkan bahwa negosiasi antara Amerika Serikat dan Korea Utara gagal setelah Trump menyerahkan sebuah dokumen kepada Kim yang menyerukan transfer senjata nuklir dan bahan bakar bom dari Pyongyang ke Amerika Serikat.

Trump menyerahkan secarik kertas kepada Kim dalam bahasa Korea dan Inggris yang menjelaskan posisi Amerika Serikat di Hotel Metropole Hanoi pada 28 Februari, menurut sumber anonim yang mengetahui proses tersebut.

Ini adalah pertama kalinya Trump secara eksplisit mendefinisikan apa yang dia maksud dengan denuklirisasi untuk Kim, kata sumber tersebut.

Dokumen tersebut tampaknya mewakili “model Libya” dari denuklirisasi yang telah berulang kali ditolak Korea Utara. Kim akan menemukan dokumen tersebut menghina dan provokatif, menurut analis.

Trump sebelumnya mengatakan bahwa “model Libya” hanya akan digunakan jika tidak ada kesepakatan yang bisa dicapai.

Dokumen itu bertujuan untuk memberi Korea Utara definisi yang jelas dan ringkas tentang apa yang dimaksud Amerika Serikat dengan “denuklirisasi yang lengkap dan dapat diverifikasi sepenuhnya,” kata sumber anonim itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*