Penembakan mati pendemo myanmar, ternyata di perintahkan Junta

Penembakan mati pendemo myanmar, ternyata di perintahkan Junta

Beberapa petugas polisi Myanmar mengaku telah diperintahkan untuk menembak para pengunjuk rasa anti kudeta, namun menolak dan memilih kabur ke India. Politik Indonesia

Tha Peng adalah salah satu polisi yang menolak ketika diperintahkan untuk menembak pengunjuk rasa dengan senapan mesin ringan di kota Khampat, Myanmar, pada 27 Februari.

Read More: Mulai Juli 2021 semua Universitas akan melaksanakan pembelajaran secara tatap muka

“Keesokan harinya seorang polisi menelepon untuk menanyakan apakah dia akan menembak,” katanya. Namun, pria berusia 27 tahun itu kembali menolak dan mengundurkan diri dari kepolisian. Dunia Politik dan Ekonomi

Pada 1 Maret, Tha Peng meninggalkan rumah dan keluarganya di Khampat. Dia melakukan perjalanan selama tiga hari pada malam hari untuk menghindari deteksi atau patroli oleh pasukan keamanan, sebelum menyeberang ke negara bagian Mizoram di timur laut India.

“Saya tidak punya pilihan lain,” kata Tha Peng kepada Reuters.

Dia hanya memberikan sebagian dari namanya untuk melindungi identitasnya. Reuters melihat kartu identitas yang mengonfirmasi nama tersebut. Ekonomi Indonesia

Tha Peng mengatakan dia dan enam rekannya gagal memenuhi perintah atasan mereka pada 27 Februari.

Menurut dokumen rahasia internal polisi yang dilihat oleh Reuters, deskripsi insiden Tha Peng sama dengan yang diberikan oleh polisi di Mizoram pada 1 Maret oleh petugas polisi Myanmar lainnya dan tiga polisi yang menyeberang ke India.

“… Militer menekan pasukan polisi, terutama polisi, untuk menghadapi publik,” kata mereka dalam dokumen rahasia polisi.

Dokumen tersebut ditulis oleh petugas polisi Mizoram dan memberikan rincian biografi keempat orang tersebut dan alasan pelarian mereka.

“Karena gerakan pembangkangan sipil mendapatkan momentum dan pengunjuk rasa anti-kudeta mengadakan protes di berbagai lokasi, kami terpaksa menembaki pengunjuk rasa,” kata polisi Myanmar yang melarikan diri ke India dalam pernyataan bersama kepada polisi Mizoram. .

“Dalam skenario seperti itu, kami tidak berani menembak rakyat kami sendiri, yang merupakan pengunjuk rasa damai,” kata mereka. Politik dalam dan luar negeri

Junta militer Myanmar, yang melancarkan kudeta pada 1 Februari dan menggulingkan pemerintah sipil, tidak menanggapi permintaan komentar dari Reuters.

Junta mengatakan pihaknya menahan diri untuk tidak menangani demonstrasi yang dituduh menyerang polisi, merusak keamanan dan stabilitas nasional.

Menurut pejabat senior India, sekitar 100 orang Myanmar, kebanyakan dari mereka petugas polisi dan keluarga mereka, telah melintasi perbatasan ke India sejak protes tersebut.

Selain kartu identitasnya, Tha Peng memperlihatkan foto tanpa informasi tanggal pemotretannya dengan mengenakan seragam polisi Myanmar. Dia bergabung dengan kepolisian sembilan tahun lalu.

Di bawah peraturan polisi, kata Tha Peng, pengunjuk rasa harus ditahan dengan peluru karet atau ditembak di bawah lutut. Reuters tidak dapat memverifikasi kebijakan polisi.

Tapi atasannya memerintahkan dia untuk “menembak jatuh mereka”.

Petugas polisi lainnya, Ngun Hlei, yang mengatakan ditempatkan di kota Mandalay, juga disuruh menembak.

Namun, itu tidak memberikan tanggal atau menentukan apakah perintah itu menembak untuk membunuh. Dia tidak memberikan detil tentang korban.

Petugas polisi berusia 23 tahun itu juga hanya memberikan sebagian nama lengkapnya dan memakai KTP.

Tha Peng dan Ngun Hlei mengatakan mereka yakin polisi bertindak di bawah perintah militer Myanmar. Namun, mereka tidak memberikan bukti.

Ngun Hlei dipindahkan karena tidak menuruti atasannya. Dia kemudian mencari bantuan dari aktivis pro-demokrasi dan pada 6 Maret menemukan jalan ke desa Vaphai di Mizoram.

Perjalanan ke India menelan biaya sekitar 200.000 kyat Myanmar ($ 143), kata Ngun Hlei.

Meski dijaga oleh pasukan paramiliter India, perbatasan India-Myanmar memiliki “rezim pergerakan bebas” yang memungkinkan orang menjelajah beberapa kilometer melalui wilayah India tanpa perlu izin perjalanan.

Dal, mengaku bekerja sebagai polisi Myanmar di kota pegunungan Falam. Pekerjaannya berkisar pada administrasi, termasuk menyusun daftar orang-orang yang ditahan oleh polisi. Tetapi ketika protes menyebar, Dal mengatakan dia diperintahkan untuk mencoba menangkap para pengunjuk rasa, yang dia tolak.

Dal pun memutuskan kabur dari Myanmar.

Tha Peng, hlaing dan Dal mengatakan ada dukungan substansial bagi pengunjuk rasa polisi Myanmar.

Peng sendiri sangat merindukan keluarganya, tetapi takut kembali ke Myanmar. “Saya tidak ingin kembali,” katanya.

Pekan lalu, Wakil Komisaris Distrik Falam Myanmar Saw Htun Win menulis surat kepada pejabat senior pemerintah Champhai, Wakil Komisaris Maria CT Zuali, meminta delapan polisi yang masuk ke India dikembalikan untuk menjaga hubungan antara kedua negara.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*